Monday, 16 January 2017

bila jauh terus merindui
bila dekat terus disayangi
namun tika aku hidup disini
hanya lah mentari memanasi diri.


pernah jua terfikir, akan fajar yang timbul memberi makna apa ? bulan yang muncul memberi erti apa ?
namun pantas ku menoleh akan diri yang usang penuh dengan kehinaan ini dan terus mengimbas  kenikmatan yang diberikan cuma sementara sahaja. begitu lah ianya disambung dari satu generasi ke generasi yang lain .

dulu ia berharga dari permata 
disimpan bagai harta pencarian,
kini terus dijual tanpa nilai 
cinta terus dipadamkan.

masa yang ada terus kita persiakan. terus bermain dengan keindahan alam yang sementara, leka dengan permainan dan rentak irama dunia. biarpun kita terlambat, kita tetap membiarkannya, 
kerana :

kehidupan tanpa arah (tiada motif)
rentak tanpa irama (tiadahala tuju)
diri tanpa senyuman(kemanisan)
lagu tanpa dendangan(kegembiraan)

tiada motif dalam kehidupan dan terus berlari dari jalan yang benar, mencari keindahan tipuan dunia yang fana, tidak kisahkan penderitaan yang dialami. tangisan demi tangisan terus dilempahkan ..
disana:

sesaat di sana terus berjuang, 
tidak tahu bila akan ditarik nyawa.
saat disini terus terleka ,
tidak menghiraukan kesengsara dan kezaliman.

ayuh bertalukan doa, pinjam kan sesaat terus berdoa. kerana senjata mukmin sejati adalah doa
dan doa merupakan simbolik bagi pistol dan ALLAH sebagai pelurunya  kerana:

setiap doa memerlukan masa,
dan setiap masa memerlukan saat,
hidup ibarat bola yang berpusing .
sesaat kita diatas tidak selamanya diatas..